Aku cinta Ma Chung!

Abis baca blog-na anak Curcuminoid…Machung ai wo, jadi ada sedikit perasaan getir. Gak tau yah. Mungkin sedikit iri karena kekompakan mereka yang luar biasa, atau karena kekerenan anggota2nya, atau karena meratapi diri sendiri (dan kelompok sendiri) yang gak (belum) bisa se-mboyzz ituh…huhuhu

Aduh rada pusing nih. Uda jam 1 malem, lebih 12 menit. Dari tadi ol 3 jam browsing sesuatu yang gak penting2…sampe akirna nemu blog Curcuminoid ituh dan baca smua artikelna sampe tuntaaaaasssss. Bener deh! Aq juga heran, rasa-na kayak kena magnet gitu dan gak bisa menahan diri untuk ngebaca curhat2 mereka…huhuhu

Anyway, baca post-na Pak Patrisius juga, soal pluralitas yang dijual murah di Ma Chung. Hehehe, lucu banget deu gaya nulisna. Emang sih, aq juga ngrasa, kaiak-na di dunia ini gak ada deh tempat yang se-plural dan se-toleran Ma Chung. Mao orang Cina mpe orang Arab…available smuahh!! Mao Muslim mpe Hindu…ada smuahhh!!! Rasa-na jadi kaiak miniatur Indonesia, another version of Taman Mini…hehehe.

Hebatna, smua bisa membaur tanpa kesenjangan. Coba deh orang2 Maluku, Sampit, Poso, dsb yang hobi rusuh2 SARA itu dateng ke Ma Chung. I wonder gimana kagetnya mereka melihat bagaimana perbedaan tidak menghalangi kita untuk berteman. Dan kenapa sih orang2 itu selalu berusaha mencari-cari perbedaan sementara kita masih punya BUANYAK persamaan? Kenapa sih mereka SUKA BANGET cari2 alasan untuk MUSUHAN? Coba aja mereka idup di Ma Chung sbulaaannnn aja, abisss deh smua krusuhan ntuh. Hu uh.

Well, I’m serious. Really there’s no place where u can find such a wonderful plurality like in Ma Chung…

Rasana pilihanQ untuk masuk universitas ini tepat banget deh. Dari kecil aq slalu hidup di lingkungan homogen. Dari TK mpe SMP slalu skula di skula Islam atau Madrasah. Baru akirna waktu SMA ‘memberontak’ dan pengin nyoba di skula umum. Mau kulya, smakin ingin mencoba tantangan baru. And I prefer diz place.

Really. I feel like it’s not an accident. Ini bukan kebetulan. I’m not accidentally getting here. Aku ada di sini karena TAKDIR. Dan aku percaya banget, takdir itu akan membawa hidupku menuju jalan yang lebih baik.

Allah, terimakasih. Aku bahagia. Aku bahagia sudah ditempatkan di tempat yang begini menakjubkan. Aku bahagia sudah dipertemukan dengan orang-orang yang begitu luar biasa. Aku bahagia diberi kesempatan untuk menjadi diri sendiri. Aku sungguh bahagia.

Aku percaya takdir bisa dirasakan. Mungkin banyak orang yang nggak benar2 paham keputusanku untuk memilih Ma Chung. Membuang kesempatan semua PMDK, UM, SPMB, dan apalah segala hal yang terlihat keren dan membanggakan. Aku Cuma pilih Ma Chung. Only. Prime choice, bukan cadangan.

Sejak pertama kali menginjakkan kaki di kampus ini, kira2 bulan Agustus tahun 2007, waktu ikut Technical Meeting lomba English Writing ma Sarah, rasa-na udah ada smacam ‘chemistry’ nempel di hati (upuh ae^^). Dan smakin lama menjalani hari2 di sini, aku smakin yakin, it’s my place. It’s the place where I can find my real self. Inilah kehidupan yang akhirnya aku dapatkan.

Masih banyak yang pingin aq ungkapkan…tapi udah hampir jam 2 pagi. Hmm…mungkin lain kali aq sambung lagi.

Wo Ai Ma Chung!!!

3 comments

    1. daaammmnnn gita how can u find this post??? >.< maluuuuu aq baca ini, tulisan jaman baheula, dan perasaanku sekarang juga gak gini2 banget.. damn how alay myself 4 years ago -.-

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *