Potensi vs Prestasi

“FOKUSlah dulu ke satu potensi, baru setelah kamu cukup mahir, kembangkan minat yang lain,” begitu kata Pak Hari Kristopo Santoso Nugroho Joyo Raharjo (=p) waktu menjawab pertanyaanku tadi. Sesi CBDC I hari ini adalah tentang Self Awareness, yang kurang lebih artinya mengenali kelebihan dan kelemahan diri sendiri.

Herannya tuh orang bisa dengan sukses menebak keinginan terpendamku yang lain: MAEN GITAR!!! Euhh…nonjok banget!!! Udah sejak lama aku memendam keinginan untuk bermusik…tapi gak ada penyalurannya…T.T Benernya hampir semua jenis musik aku suka dengerin. Mulai ballad sampe alternative, mulai Good Charlotte sampe Didi Kempot. Sayangnya…cuma sampe dengerin doang…euhh…

Dan belakangan ini obsesiku makin menggila. Jangan ketawa yah…tapi ada satu keinginan yang sering banget aku bayangin tapi belum kesampaian: Aku pengin banget nyanyi lagu Tokyo-nya Yui sambil maen gitar akustik sendirian!!! Yep, solo performance!!! On the stage, where people see me as a star…woaaa this is my wildest dream!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tapi boro2 ngerti chord-nya, maen gitarku payah…! Pernah belajar pas kelas 2 SMP, itupun demi memenuhi tugas Kesenian yang syaratnya harus main alat musik. Waktu itu telunjuk kiriku sampe ngapal hanya untuk mainin satu lagunya SUM41 (lupa judulnya). Padahal yah Sodara2…tuh lagu chord-nya cuman sebaris: Em C G D!!! -_- Sampe keriting jari wa cuman buat ngulang2 chord gitu doang…!!! Parah. Itupun aku jadi gak bisa konsen nyanyi karena sibuk ngeliatin senar dan mindah2in kunci…huakakakakak…

Tapi masihlah mimpi ‘konser’ itu kusimpan. Tadi waktu tes kecerdasan multiple, aq mendapat hasil yang cukup memberi harapan. Kalo gak salah kayak gini nih:
1. Linguistik 38
2. Intrapersonal 31
3. Musikal 25
4. Interpersonal 23
5. Logika-Matematika 20
6. Spasial/Visual 19
7. Kinestetik 17

Linguistik segitu gak kaget. Intrapersonal…mungkin karena aq suka analisis kepribadian orang kali yah? Setauku ni kecerdasan yang dimiliki para pemuka agama dan sufi2…tapi sejak kapan wa bakat jadi yang kayak beginian??? Hoh. Dan yang paling menarik perhatian adalah no 3 : ternyata aku punya bakat musik…!!! Gak gede2 amat sih…tapi mungkin itu karena belum dikembangkan. Dan tau gak, aku jadi kepikiran sesuatu nih.

Kenapa kecerdasan linguistik-ku tinggi? Mungkin karena bakat ini paling awal dikembangkan. Aku udah nyadar kalo bisa nulis sejak guru TK-ku ngajarin I-N-I I-B-U B-U-D-I (yaeyalah…hwkwkwk =p) Gak ding. Maksudna kesukaan dan kemampuan nulis ni uda disadari sejak kecil… Dan iklim keluargaku turut mendukung pengembangan bakat ini. Bapakku selalu langganan koran yang macem2 dan acara TV favoritnya adalah Liputan 6. Waktu TK sarapanku adalah Kompas meskipun aku Cuma bisa baca a-m-a-n-a-t-h-a-t-i-n-u-r-a-n-i-r-a-k-y-a-t. Huakakaka.

Nah, kenapa juga bakat musikku ada di posisi ‘tanggung’ begitu? Mungkin aja sebenernya Tuhan menciptakanku dengan bakat musik yang lumayan, tapi Dia menaruhku di keluarga akademisi…yang boro2 biola, sebiji ecrek-ecrek pun gak pernah keliatan di rumah (!). Ya gimana bisa aku mengkhayalkan diriku maen orkestra???

Jadi sementara bakat linguistik-ku sudah berkembang menjadi PRESTASI, bakat musik-ku masihlah sekedar POTENSI. Wajar aja kalo nilai linguistik-nya lebih tinggi. Seandainya tes ini dilakukan waktu masih balita, misalnya, bisa aja 2 kecerdasan itu punya nilai sama. Bahkan mungkin yang musik lebih tinggi. Tapi karena seiring pertumbuhan, yang lebih diasah adalah yang linguistik, jadinya kayak gini deh sekarang…


Coba deh liat Gita Gutawa. Tuhan uda ngasi dia berkah suara melengking, ditambah lagi dijadiin anaknya musisi beken dan baru 3 taun udah diles-in piano. Wajar banget dalam usia bau kencur dia bisa juara nyanyi di Mesir. Mungkin dia gak pernah tau kalo dia berbakat main tennis, misalnya? Dia gak pernah menyadari itu dan gak dibesarkan dalam lingkungan olahragawan…sehingga sampe mati bakat main tenisnya Cuma sekedar jadi POTENSI, bukan PRESTASI.

Siapa yang tahu kalo seorang tukang siomay di pinggir jalan sebenernya berbakat melukis, misalnya? Mungkin dia ngerasa bisa bikin gambar bagus biar Cuma coret2 asal2an. Mungkin dia ngrasa seneng karena banyak orang yang muji kalo desain gerobak siomay-nya keren. Tapi buat dia yang ngisi perut aja susah, mana mikir untuk beli kanvas dan melukis? Akhirnya, sampe mati dia tetep dikenang sebagai seorang penjual siomay, meski sebenernya dia punya potensi untuk jadi Picasso. Potensinya tetaplah POTENSI, gak pernah punya kesempatan untuk menjadi PRESTASI.

Jadi emang bener kata Tantowi Yahya. Untuk sukses gak Cuma dibutuhkan Capability, tapi juga Opportunity. Ada bakat tapi gak ada kesempatan, ya udah sampe segitu aja…

Aku jadi ngebayangin, berapa banyak yah talenta2 berharga yang udah mati sia2 karena gak menemukan kesempatannya? Berapa banyak ulat yang gak bisa jadi kupu2 karena gak menemukan kepompong? Mungkin di dunia ini ada berjuta-juta manusia berbakat seperti Pele, tapi Cuma dia yang sukses jadi legenda sepakbola karena dialah yang mendapatkan kesempatan dan mau mengembangkannya. Kelly Clarkson pun mungkin gak sadar dia bisa nyanyi sekeren ini kalo gak kebetulan ngelihat pengumuman audisi American Idol…

Seandainya semua bakat bisa dimaksimalkan, dan semua potensi bisa menjadi prestasi, tentu dunia akan lebih baik. Gak ada lagi orang yang putus asa karena merasa gak bisa apa2, gak ada lagi orang yang bikin onar karena gak tahu mau kerja apa. Sampe di sini aku tiba pada sebuah kesimpulan, yang juga menjadi salah satu mimpiku : PENDIDIKAN. Suatu saat aku mau bikin sekolah, akademi, atau apapun itu, yang menampung semua anak, mencari POTENSI mereka, mengasah potensi itu, dan mengembangkannya menjadi PRESTASI. Sekolah yang gak mengekang. Sekolah yang membiarkan setiap anak menjadi dirinya sendiri. Sekolah yang mendukung mereka mengembangkan bakatnya masing2, apapun itu.

Karena gak ada bakat yang gak penting. Atlet dan ilmuwan pun sama pentingnya. Iya kan?

2 comments

  1. luar biasa tentang mimpi dan cita2nya.
    semoga semuanya tercapai..
    yang penting sabar dan teruz pelihara setiap mimpimu…

    GO UMY GO!!!

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *