Sedikit curhat…

Pukul 01.43 WIB.
Aku gak bisa tidur a.k.a. kancilen. Tiba-tiba tadi jam 11 terbangun setelah tidur 2,5 jam-an. Tau-tau aku kepikiran sesuatu yang penting sampe tanpa sadar jadi alarm, membangunkanku dari tidur nyenyakku.

Aku sendiri juga gak tau tiba-tiba keinget soal proposal ISWI yang belum jadi plus surat pengantar dan segala syarat2 birokrasi lainnya. Padahal udah bertekad semuanya bakal digarap Subuh2 biar badanku ini istirahat dulu…tapi kok ya masih maksa. Gak tau lah. Otakku sendiri yang minta bangun… -_-“

Belakangan ini emang rasanya hari-hari berjalan terlalu cepat. Setiap hari adalah deadline. Itu sebabnya. Tau2 udah pertengahan Maret padahal kayaknya baru kemarin MaC-Maple selesai…dan bayangan April rasanya udah dekat banget kalo dihitung pake ukuran deadline…aduh.

Bulan Maret bakal berlalu begitu aja. Kayaknya sih.

Aku menyesal gak bisa memprediksi beberapa tugas dari awal. Kalo di depan sukanya santai2 mulu, ntar di belakang baru ketauan bejibunnya.

Beberapa hari terakhir aku sering bolos. Hampir setiap hari ada matkul yang bolos. Rasanya udah gak terlalu peduli lagi deh. Mungkin bener, harus ada prioritas. Dan untuk sementara ini, kuliah bukan prioritas. Well, 1-2 bulan ini mungkin.

Sering bolos kuliah gak harus berarti IPK turun. Peluangnya lebih besar sih, tapi selama IP masih standar, rasanya gak papa lah. Mengutip kata Mas Ekak, IP tinggi itu gak perlu, yang penting IP unggul. Aku rasa semester lalu udah buang2 waktu dengan terlalu banyak belajar. Sampe ada beberapa matkul yang nilainya ‘overload’. Maksudku, kalo untuk dapet A nilai 90 aja udah cukup, kenapa harus bersusah2 sampe 100? Energi yang dipake buat dapet nilai 100 kan bisa dicurahkan buat kegiatan lain…yang lebih penting daripada sekedar IP.

Jadinya sekarang rasanya gak perlu belajar susah2. Yang penting tau intinya, deketin dosen, pancing keluar soal kuisnya, dan belajar kisi2nya aja. Yang penting paham dasarnya. Waktu yang tersisa bisa dipake buat mendalami yang lain…yang lebih penting dan aplikatif.

Yang bikin aku masih gak ‘sreg’ belakangan adalah ISWI. Di antara semua yang nyumpekin otak, ini yang paling depan. Pokoknya kalo ini udah beres, proposal udah disebar, sponsor mulai datang, udah lega lah aku ini. Udah bisa garap yang lain. Tapi sampe sekarang belum ada satupun yang sampe di meja sponsor. Ada yang masih diedit, kurang inilah, itulah, dsb.

Untuk yang satu ini aku mau KEEP FIGHT. Udah jalan sampe sini dan udah banyak yang dikorbanin. Selain sering bolos kuliah, gara2 cari sponsor ISWI aku juga udah ngerepotin banyak orang. Bapakku, ibuku, Mas Arlingga, Bu Rektor, Ami, Ko Cung… dan secara gak langsung juga Zakiya, Ella, Ce Feby…aduh. Betapa egoisnya aku.

Kadang2 bingung juga. Aku harus semangat buat ISWI tapi kalo perhatianku terlalu tercurah ke situ, maka konsekuensinya aku harus mengorbankan yang lain. Misalnya PKMM. Udah ngerasa kok kalo aku makin ngerepotin Ami en Ko Cung. Terutama Ami nih. Kayaknya semua-mua PKMM kami sejauh ini dia yang handle. Rasanya aku Cuma tunggu perintah aja. Gak nyumbang ide blasss. Cuma ikut ngajar2 aja.

Terus juga soal tugas2 kelompok… Karena waktuku habis di sini jadi kerja di kelompok agak berkurang. Kadang kalo nggarap apa gitu sama Zakiya en Ella, jadi mereka yang ambil tugasku…

Trus juga Orphanage. Harusnya setiap Jumat sore aku ke panti bareng ce Feby en ce Arlinda. Tapi pikiranku terlalu dipusingin sama yang ini. Padahal mereka berdua gak ada transportasi dan butuh aku banget. Dan pengajarnya emang kurang. Dan aku seenaknya aja minta tuker jam. Sumpah belakangan ini aku ngerasa pandangan ce Feby rada gak enak ke aku.

Yang paling kerasa mungkin ibuku. Karena aku nyaris selalu berangkat pagi buta dan pulang malam, gak ada yang bantuin dia lagi. Gak ada yang nyapu-ngepel tiap pagi, cuci baju tiap Sabtu, setrika bajuku sendiri… Well, bukannya aku gak peka ato gimana. Aku ngerasa kok. Rasanya malah udah sebulan ini aku jarang banget ngerjakan tugas2 rumah. Tapi mau gimana lagi???

Kalo udah gitu biasanya ibuku nyindirin dengan hal2 semacam “jangan mentang2 pinter terus jadi sombong gak mau cuci baju sendiri” atau “arek wedok iku masio karir dhuwure koyok opo bakale yo ngurus anak” atau “kamu kalo gak bisa ngurus rumah begini nanti gimana mertuamu???”

Argh. Aku bukannya gak mau ngurus anak atau nyenengin mertua ato gimana. Tapi Bu, plisss deh, sekarang ini kan aku MAHASISWA. I also have my own tasks. Nanti kalo udah saatnya jadi ibu rumah tangga pasti aku juga bakal belajar yang begituan kok. Sekarang ini karena aku masih mahasiswa, tentunya aku juga melakukan apa yang harus kulakukan. Kalo aku jadi mahasiswa teladan, pergi ke luar negeri, punya penghasilan sendiri apa Ibu nggak bangga? Apa Ibu bangganya kalo aku pinter masak capcay dan bisa ngerajut pake 2 jarum? Aku juga mau belajar itu. Tapi nanti, ada saatnya sendiri.

Well, cukuplah sudah.
Aku udah ngerepotin banyak orang dan nggak bisa menyerah sampai di sini. Harus ada imbal balik yang aku berikan ke mereka.

Pokoknya harus SEMANGAT.
SEMANGAT SEMANGAT SEMANGAT.
Kalo ada yang berkurang, pasti ada yang bertambah!

1 comment

  1. Gileeeee…….km nie keren abieezz dah!!!!!
    prestasimu udah Gila-gilaan…..bentar lagi mau ke German….beeuuhhh…..Ngiri aq….>.<

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *