Cerita Dompet

Ini adalah cerita tentang keteledoran dan kedodolan saya yang entah bagaimana bisa menjatuhkan benda sepenting DOMPET di kantor, hanya BEBERAPA MENIT sebelum berangkat ke bandara menuju Bali. Amazing-nya, dompet yang terjatuh itu adalah dompet “ket jaman gak enak”, belinya kalo ga salah pas masih SMA atau awal2 kuliah gitu, itupun pas ada diskonan di Gramedia. Sekarang dompet purba itu udah gak karu2an bentuknya. Benangnya udah njrawut2 keluar semua, dompetnya pun udah gak bisa ditutup karena terlalu banyak kartu di dalemnya (kartu, bukan duit). Tampangnya juga udah lusuh sobek2 dan compang-camping gitu…menyedihkan deh pokoknya.

Dompet Mbukik Njrawut2
Dompet Mbukik Njrawut2

Biar jelek gitu tapi tuh dompet ada isinya juga…! Jadi sempet bingung juga sih waktu jatuh. Alhamdulillah, dompet itu ternyata ditemukan dan disimpan sama Ibu Direktur Finance di kantor. Sepulangnya dari Bali dia ngembaliin dompetku, dan tau gak? She also gave me brand new wallet…!!!

Waktu dikasih itu saya setengah malu, setengahnya terharu, dan setengahnya agak gimanaaa gitu….. Bayangin, kayak anak panti asuhan aja gak bisa beli dompet sendiri sampe kudu nunggu dibeliin bos…??? Atau karena gajinya kurang…? Hahaha…mestinya gak cuman dikasih dompet aja buk, tapi sekalian isinya juga hehehe *plaaakkk*

Dompet baru dari bos

Card holder

Dompet baru ini modelnya bertingkat2 dan banyak tempat kartunya. Ya ampun, beliau ini perhatian banget ya sampe nyadar kalo udah terlalu banyak kartu di dompetku yang lama *hobi nyimpen kartu nama gak jelas*. She also gave me a card holder (tempat kartu nama).

The letter

Beliau juga menyempatkan diri membuat pesan personal tentang hadiah kecil itu. Setengahnya respek karena dia begitu perhatian, dan setengahnya malu karena saya jadi terlihat kayak kaum dhuafa yang gak kuat beli dompet…….!!!!! >.<

Sekian cerita tentang dompet mbukik, semoga dompet ini bermanfaat dan semakin banyak isinya 😉

3 comments

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *