From Airport to Airport

Jaman sekarang naik pesawat bukan lagi sesuatu yang mewah. Udah banyak maskapai penerbangan LCC (Low Cost Carrier) yang bisa kasih harga tiket nyaris sama dengan tiket kereta api/kapal laut. Ya emang masih lebih mahal sih, tapi kalo dibandingin sama waktu tempuhnya yang jauh lebih cepat, ya mending naik pesawat lah.

Jadi buat kamu yang  belum terbiasa pergi ke bandara *tsaaahhh*, nih ada tiga cara supaya kamu bisa pergi dan pulang dengan selamat dari dan ke bandara.

1. CARA MAHAL: NAIK TRAVEL/ NAIK TAKSI

Kalau kamu ada di Malang dan pengin pergi ke bandara Juanda Surabaya, banyak kok travel airport  shuttle yang bisa dipake. Harganya berkisar Rp 75.000 per orang. Nah kalo kamu tinggal di Surabaya tapi daerah “pucuk gunung” alias gak terjangkau sama airport shuttle seperti daerah tempat tinggal saya ini, kamu bakalan apes sekali karena terpaksa harus naik taksi. Argonya men, Rp 100ribu!!! Belum lagi ditambah ongkos tol sekitar Rp 10ribu-Rp 15ribu, ya totalan deh. Selamat ya. Salah sendiri cari rumah jauh2.

Nah kalo pulangnya, dari bandara Juanda itu ada taksi resmi bandara yaitu Taksi Prima. Habis dari baggage claim kamu keluar dikit terus cari kantor taksinya (masih di dalam gedung kok, kayak ruangan kecil gitu, atau tanya petugasnya aja tempat booking taksi Prima di mana). Di situ kamu sebutin daerah tujuanmu terus langsung bayar di tempat. Kalo daerah “pucuk gunung” kayak saya kenanya sama aja sih, sekitar Rp 110.000l. Setelah bayar kamu bakal dapet semacam tiket, terus kamu keluar aja ke tempat deretan taksi Prima dan ikutan ngantri di situ. Tinggal tunjukin tiketnya aja gak perlu bayar lagi ke supirnya. Jadi ini taksi gak pake argo gitu karena sudah ada ketentuan tarif berdasarkan rayon. Oh ya, hati-hati ya karena suka ada pengemudi taksi nakal yang langsung nawar-nawarin kamu naik taksinya. Jangan!!! Itu taksi liar. Pokoknya kalo di bandara Juanda naik taksi resminya ya bayar di kantor kayak itu tadi.

2. CARA IRIT: NAIK BIS DAMRI

Cara iritnya adalah naik bis Damri khusus ke bandara. Di Terminal Bungurasih bis ini selalu nongkrong di pojok bagian terminal kedatangan bis antar kota. Jadi misalnya kamu dari Malang mau ke Juanda, ya tinggal naik bis ekonomi biasa (Rp 12.000), terus sampe Bungur oper naik bis Damri Juanda ini (Rp 20.000), lebih murah daripada naik travel kan. Bisnya enak kok,  eksekutif dan full AC. Waktu tempuhnya dari Bungur ke Juanda kalo macet sekitar 45 menit. Nah itung2  sendiri ya sama jadwal pesawatmu, tapi bis ini selalu ada setiap waktu kok jam 06.00-22.00. Berangkatnya juga gak nunggu penumpang penuh (gak ngetem), kayaknya ada catatan waktunya gitu, jadi gak perlu kuatir telat sih asal kamu bener memperhitungkan time spare-nya.

Bus Damri khusus Juanda di Terminal Bungurasih

Kalo dari Bandara Cengkareng (Soekarno-Hatta), halte bis Damri ini ada gak jauh dari terminal kedatangan lokal. Jadi keluar dari tempat baggage claim kamu nyebrang sekali terus belok kanan, nah itu deh halte bis Damri. Kalo di Juanda kan cuma ada 2 jurusan (Bungurasih dan Perak), kalo di Cengkareng ini jurusannya buanyaaakkk banget. Ya maklumlah di Jakarta kan terminalnya juga banyak. Ada yang jurusan Rawamangun, Blok M, Gambir, Priok, bahkan yang langsung ke Bogor juga ada. Ya pokoknya pilih sendiri lah mana yang lewat daerahmu. Nanti bakal ada petugas yang terus2an mengomando kalo ada bus jurusan tertentu datang. Jam operasionalnya…sampe jam 11 malem masih ada kok. Tapi kalo pas rame banyak penumpang ya antri-antri gitu. Harga tiketnya Rp 25.000 per orang.

Bis Damri khusus Cengkareng di Terminal Rawamangun

3. CARA GRATIS: NEBENG/ DIANTER

Ya ini nih cara paling enak dan paling murah: dianter ortu, pacar, sodara, temen, siapapun lah. Nyaman, aman, dan gratis. Mantep…

 

Yuk ah, segitu aja tips nya. Maaf gak komplit sih, cuma bandara Juanda sama Cengkareng aja. Kalo ada yang pernah ke bandara lain, silakan di-share ya 😀

6 comments

  1. Hidup damri!!! Wahahah..

    Mik,, ada tips ngangkut barang pindahan dari rumah ke kos, luar kota, antar provinsi? 😐

    1. saranku da: nyewa mobil/pick-up/truk dewe…kamu bisa nebeng juga, lebih aman terpercaya 😀
      btw mau pindahan ke mana emang?

  2. Saya domisili sementara di pucuk gunung nya surabaya. lidah wetan, masih masuk ke dalam gang2, jalanannya lom aspal hag hag hag. ngerasain deritanya susah transpot ke bandara (opsi nomer 3 ditiadakan soalnya). repot+mahal. andai transpot ke juanda itu segampang transpot umum ke bandara adisucipto jogja, murah meriah cukup naik transjogja 3000-an atau bis antarkota udah dianter ampe depan gerbangnya pula T___T

    1. waahh betuulll mbaaaa
      setuju banget kalo di Surabaya ada busway kayak Jogja dan Jakarta. Masak kota sebesar ini gak punya bis transurabaya…basi bangeeettt

      saya domisili di daerah Balongsari-Tandes, kalo mau ke bandara pake opsi 2 naik angkot dulu sampe pasar loak terus oper bis kota ke Bungur, dari sana baru naik bis DAMRI. lama banget sih jadinya, tapi pokoknya murah :3

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *